slawifm.com – Rusia dengan keras menegur AS karena mengumumkan akan memberikan bom cluster atau munisi tandan kepada Ukraina, yang dilarang oleh komunitas internasional. Moskow mencap pengiriman senjata mematikan ke Ukraina sebagai hal yang gila.

Senjata-senjata itu adalah bagian dari paket bantuan militer senilai USD800 juta yang menjadikan total bantuan AS sejak invasi Rusia ke Ukraina pada Februari 2022 menjadi lebih dari USD40 miliar.

Keputusan AS untuk memberi Ukraina bom cluster, menurut Anatoly Antonov, duta besar Rusia untuk AS, adalah pengakuan kekalahan dan upaya terakhir untuk menghindari kekalahan. ÔÇťAmunisi cluster adalah tanda keputusasaan. Menurut Antonov, tindakan seperti itu menunjukkan betapa tidak berdayanya AS dan satelitnya.

AS tidak mau mengakui bahwa upaya militer Ukraina untuk menyerang wilayah Rusia telah gagal, menurut Antonov. Jadi mereka melakukan tindakan gila baru dengan mengirimkan senjata ilegal ke Ukraina. Dia menekankan bahwa “umat manusia semakin dekat dengan perang dunia baru sebagai akibat dari provokasi AS saat ini, yang sama sekali tidak proporsional.”.

Lebih dari 100 negara telah menyatakan munisi tandan sebagai ilegal. Mereka biasanya membubarkan bom kecil dalam jumlah besar yang dapat menyebabkan kematian yang meluas dan membabi buta dan yang gagal meledak tetapi terus menjadi ancaman selama beberapa dekade setelah konflik berakhir.

Bom curah diberikan ke Ukraina oleh Amerika Serikat, yang menuai kritik dari organisasi hak asasi manusia (HAM) dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatasi kekhawatiran banyak orang dengan menyatakan bahwa Ukraina telah memberikan jaminan tertulis bahwa mereka akan menggunakannya dengan hati-hati untuk mengurangi risiko bagi warga sipil.